Try new experience
with our app

INSTALL

JALU kisah preman vs tukang bakso 

Chapter 2

  CUT TO 06. EXT./INT. KAMPUNG TEMPAT KONTRAKAN BAMBANG– SORE BAMBANG dengan lemas mendorong gerobak baksonya diparkirkan ditempat kontrakannya. Bambang membanting buku komik kung fu boy dan parikesit. Lalu dia masuk ruang tengah duduk di bangku menghitung uangnya yang cuma sedikit. DAFA Pemilik kontrakan datang masuk menghampiri Bambang yang sedang memegang uang ​DAFA ​Bambang kamu tiga bulan ini belum bayar kontrakan ​Mana katanya mau bayar sekarang..Aku juga lagi butuh ​Orang tuaku sudah nanya apa kamu sudah bayar apa belum? ​BAMBANG ​Maaf belum ada, hari ini lakunya cuma dikit, banyak preman gak bayar ​DAFA ​Kemarin bilang begitu sekarang alasan begitu lagi ​(merebut uang ditangan Bambang) Udah uang ini saja buat bayar ​Kurangnya besok lagi ​BAMBANG ​Lhah ini buat kulakan dagang besok ​DAFA ​Aku perlu uang untuk mbantu temenku ​BAMBANG Dafa, kalo uang itu diambil besok saya gak bisa jualan Bapakmu juga kalo nagih ndak kayak kamu main paksa gitu DAFA Ya bapakku emang penderma, tapi jangan kamu manfaatkan seenaknya sendiri BAMBANG Sumpah Daf sekarang ini cari duit emang lagi susah, buat apa aku bohong Toh kalo baksoku lagi rame pasti aku bayar tunggakanku ​DAFA ​Bapakku sudah sering bantu kamu bayar kontrakan telat.

  Sekarang kamu bantu aku bayar sebagian soalnya aku juga lagi butuh duit BAMBANG Kamu kan bisa minta uang sama bapakmu DAFA Ini urusannya lain, aku mau bantu temen BAMBANG Kan kamu bisa pinjemin temen kamu itu dari Bapakmu DAFA mBang aku mau bantu temenku ikut fashion ke Jakarta tapi keluarga temenku ini gak setuju kalo temenku ke Jakarta jadi gak mungkin minta Bapakku BAMBANG Yah kamu kok malah bantu orang yang gak bener DAFA Heh ngomong yang enaklah jangan gitu Dia cewek masa depanku BAMBANG Emang ada cewek suka sama dakocan gitu Edd aku tu cari nafkah jungkir balik, sikil didadeke ndas, ndas didadeke sikil kok malah kamu korbankan. 

  Wong edan!! DAFA Ngomong apa kamu? BAMBANG Kalau uang itu kamu ambil aku gak bisa dagang bakso besok Dafa DAFA Cari pinjeman kek ke temanmu jangan malas usaha Pemilik kontrakan pergi keluar meninggalkan Bambang yang merana. Bambang menendang pintu rumah kontrakan pintunya mau copot, Bambang kaget ketindihan pintu. CUT TO 07. EXT. DEKAT RUMAH BUNDA ASUH - MALAM Di deket pohon Jalu direbahkan ASYIFA. TANTI membuatkan parem dari rempah-rempah yang ditanam dipekarangan Rumah Bunda Asih. Luka memar Jalu diobati. ​ASYIFA, TANTI & LINA ​Bang bang tut bang ser koyo ​Siapa raja kentut ditembak raja tuwo ​Tuwo-tuwo kaji rambute garek siji ​Jit-jitan sing ngetut dadi setan Jalu tersadar dan disekelilingnya ditemani Tanti, Lina dan Asyifa ​JALU ​Kamu siapa? ​ASYIFA ​[logat bindeng/gagu] (Aku Asyifa, ini Lina dan ini temenku Tanti) TANTI Aku Tanti Om, bukan anti tapi Tanti, udah kamu kalo gak bisa ngomong biar aku aja yang ngomong o ya kalau Om siapa? ​JALU ​Temen-temen memanggilku Jalu ​ASYIFA ​[tersenyum] [logat bindeng/gagu] (seperti ayam punya Jalu, emang jalunya mana?) Jalu nunjukin tindikan dibawah bibirnya. 

  Jalu bangun dikasih ubi rebus dan telo rebus dan minum air kendi ​TANTI ​rumah Om dimana? ​JALU Aku gak punya rumah, aku gak punya apa-apa. Ngapain nanya-nanya , masih kecil nanya-nanya.. brisik ​Emang kamu dimana rumahnya? Asyifa menunjukkan Rumah Bunda Asuh. Asyifa menawarkan mana telo rebus.Tapi Jalu bangkit ​JALU ​Udah ah Aku mau cari kerja ​TANTI Kerja kemana? Boleh ikut gak Om? JALU Gak... cerewet!! ​ASYIFA ​[logat bindeng] Aku juga gak punya siapa-siapa ​Bapak ibu gak punya, rumah juga gak punya pokoknya gak punya apa-apa ​Sama dengan Om Jalu ​JALU ​Gak usah kerja kalian masih kecil. Lagian ini udah malam Jalu menghambur pergi CUT TO 08. EXT. TEMPAT JUALAN BUNGA - PAGI ASYIFA, LINA dan TANTI mengumpulkan uang dari hasil jual makanan lalu membeli bunga setelah itu mereka mengeluarkan kerudung masing-masing dari tas belelnya. Mereka menuju kuburan ASYIFA dan TANTI ketawa dan LINA sebel mereka berjalan menghampiri kuburan. Mereka memilih kuburan masing-masing yang dikehendaki ​LINA ​Aku gak tahu ibuku tapi aku tahu aku punya ibu ​Entah dimana… kamu mewakili ibuku dan ​Aku disini mau ngirim doa buat ibu ​TANTI ​Aku juga gak tahu ibuku..... tapi kalo aku kangen ibu ​Aku pingin ngirim bunga ya lewat kuburan ini.. aku gak tahu ini kuburannya siapa... tapi aku anggap ini kuburan ibuku... aku ngirim bunga buat ibu biar di surga tempat ibu wangi ​ASYIFA [dengan logat bindeng/bisu setengah ngomong] (aku juga gak tahu siapa ibu bapakku tapi kuburan ini aku anggap saja kuburan bapak ibuku. 

  Pak Bu, Asyifa mau kirim bunga biar bapak ibu di sorga wangi. Asyifa doain bapak ibu sekarang diterima Tuhan berada di sorga. Tapi kalo aku lihat temen-temenku yang punya bapak atau ibu aku suka nangis [nangis beneran] jadi aku sedih, sedih banget, maaf ya pak bu aku jadi nangis sebenarnya aku gak ingin bapak ibu liat aku nangis, ah udahan dulu ah aku gak mau nagis didepan bapak ibu) Sementara Asyifa dihadapan kuburan karena bisu dia mempersembahkan pamtomim menghibur ibunya yang juga gak tahu siapa tapi kuburan itu mewakili angan-angan ibu mereka yang dirindukannya. Tapi saat ia sedih dan nangis, Asyifa pergi meninggalkan tempat itu CUT TO 09. EXT. TROTOAR / BAKSO BAMBANG – SIANG Di pinggir trotoar itu BAMBANG menuangkan bakso untuk pembeli bakso anak-anak muda sok punk banget salah satunya Jalu. Bambang membaca komik kungfu boy dan parikesit. Begitu sudah habis makan bakso para preman itu tidak mau bayar baksonya ​ ​BAMBANG ​Kang mana uangnya? Kan belum bayar ​JALU ​Kamu bisa jualan bakso disini sudah untung gak ​Aku tarik pajak.. tempat ini daerah kekuasaanku ​Pokoknya aku ma temen-temenku makan bakso disini gratis. Ngerti! ​BAMBANG ​Waduh, kalo gratis terus aku bisa bangkrut ​JALU ​Kamu kan laris jualan disini ya gak! ​Kalo kamu gak mau jualan lagi disini tukang bakso yang lain ​banyak yang mau jualan disini karena disini pembelinya banyak Bambang terdiam sesaat ​BAMBANG ​Mereka jadi langganan saya karena bakso saya enak ​JALU ​Hah haah haa .. Baksomu enak gundulmu? Baksomu kuwi asin tur eneg… ​BAMBANG ​Ya sudah saya besok gak mau jualan bakso disini lagi JALU langsung nampar muka Bambang. 

  Dan anak buah preman yang lain mentungi kepala Bambang pake koran. Bambang ketakutan. Pelanggan bakso yang lain juga pada takut. ​JALU ​Ngomong apa kamu? Kalo berani pindah dari sini, aku bakar gerobak bakso kamu BAMBANG Enggak bang enggak maaf maaf ... Setelah menjorokkan Bambang sampai terjerembab ke pinggir trotoar, Para PUNK pergi meninggalkan tempat itu, Bambang bangkit berdiri perlahan lalu mengambili mangkok-mangkoknya. Bambang kesal matanya berkaca-kaca. CUT TO 10. EXT. TROTOAR KOTA – SORE BAMBANG sedang jalan-jalan menendang kaleng dan tempat-tempat sampah sambil sumpah serapah. Penjaja menghampiri Bambang yang lagi suntuk ​PENJAJA ​Mumet kenapa Bambang terdiam kesal dengan sendirinya dan secara mengejutkan membanting kaleng ​BAMBANG ​Pokoknya saya ini lagi merasa kalah sama keadaan pak ​PENJAJA ​Biar kamu gak merasa kalah sama keadaan ​Beli buku ini, buku ilmu tenaga dalam dan kebatinan ​Bisa menyembuhkan keadaan apa saja Bambang berpikir sejurus. 

  Melihat buku itu berjudul TENAGA DALAM JURUS JALU DAN JIWA BERANI ​PENJAJA ​Gak mahal Cuma 15 ribu ​BAMBANG ​Uang persediaanku cuma 20 ribu kalo beli buat makan besok-besok apa ya ​PENJAJA ​Kamu harus lawan apa yang selama ini menghambat hidup kamu ​Lawan dengan ini, hidup gak boleh nyerah tapi semua itu kan Jer basuki mawa bea yo pora? ​BAMBANG ​Beneran gak nih awas kalo nipu aku laporkan polisi lho ​PENJAJA ​Membeli ilmu itu saling beramal kok, ilmu bisa kamu peroleh kalau kamu beli dengan keikhlasan kamu sendiri, kalau tidak beli gak pa-pa ​BAMBANG ​Ya udah aku beli satu kalo palsu aku kembalikan Bambang mengeluarkan uangnya untuk membeli buku itu CUT TO ​ 11. INT. KONTRAKAN BAMBANG–MALAM BAMBANG berlatih dari buku ilmu tenaga dalam dan kebatinan. Dia khusuk konsentrasi. Ketika dicoba tangan diayunkan kearah jendela, jendelanya terbuka secara mengejutkan. 

  Bambang girang dikiranya ilmunya sudah berhasil. Dia mencoba terus jurus-jurus dalam buku itu. CUT TO 12. EXT. KONTRAKAN BAMBANG / MILIK AYAH DAFA – MALAM Kontrakan milik ayah DAFA ini adalah tempat kontrakanya Bambang. DAFA sedang suntuk menghadapi AYU. ​AYU ​Dafa kakakku mulai tahu, aku lebih baik pergi nanti kamu bisa jadi sasaran kakakku ​DAFA ​Kamu gak usah takut. Aku yang akan nghadapi kakakmu ​AYU ​Nanti kalo Kakakku tahu kamu bisa dipukuli, orangnya emosian ​DAFA ​Kita terus terang aja kalo kamu mau ikut grand fashion nasional di Jakarta Biar aku yang akan tanggung jawab nganterin dan jagain kamu di Jakarta Gimana? AYU Gila (membanting daun jendela / bertepatan dengan bambang ayunkan tangan ke jendela) Kalau sampai kamu bilang begitu aku yang ancur aku bisa dipecat jadi anak sama ibuku Dan kakakku gak ngganggep aku adiknya lagi.