Try new experience
with our app

INSTALL

SUSI I’m in love  

Chapter 2

  CUT TO 10. INT. KANTOR POLISI - SORE HERU sedang diperiksa oleh salah satu reserse, mukanya Heru tampak ketakutan. Heru dipersilahkan duduk dibangku depan Polisi. Polisi bagian pemeriksaan menginterogasi Heru. POLISI Kamu tahu apa hukumannya buat pencuri? 5 tahun penjara! Jadi sebaiknya kamu ngaku saja. HERU Aduh, jangan dong pak. Sumpah saya tidak mencuri.. POLISI Menurut laporan kamu sama tante mu berkomplotan nyuri mobil, kalau memang kamu tidak terlibat kamu harus kasih tahu dimana tante kamu itu sekarang berada HERU   Kalau saya tahu pasti sudah saya kasih tahu dimana rumahnya, ini saya juga baru kenalan di jalanan... begitu kenal diajak kerja mau beli mobil eh tahu-tahu begini Tante Ros bawa kabur mobil orang padahal katanya mau mbayarin lunas, katanya mau ambil uang di Atm dulu.. jangankan sama pak polisi.. sama saya aja sudah 4 kali ini bohongi saya .. HERU ditampar polisi ​POLISI   Dasar tolol!! Itu namanya kamu berkomplotan sama Tantemu. Kalau kamu tidak mau kasih tahu alamat tante kamu, terpaksa kamu harus di sel sampai terbukti kamu tidak salah.. HERU   Ampun pak.. jangan penjara saya, saya tidak salah sumpah saya mau cari nafkah pak … pak jangan penjara sumpah berani disambar geledek pak saya gak salah pak .. Hampir keluar air mata HERU. ​POLISI Yang menentukan salah tidaknya bukan saya tapi hukum yang berlaku... silakan Pak Heru masuk sel dulu sampai perkara ini tuntas .. [pada polisi] tolong bawa ke sel Dua polisi segera membawa Heru masuk kedalam selnya. 

  CUT TO 11. INT. SEL TAHANAN POLISI – SORE HERU masuk kedalam sel dan merana teringat Heru. Begitu terduduk di sel, terdengar suara adzan..Heru ambil tayamum untuk langsung sholat...Heru mengirim Al Fatehah buat orang tuanya juga buat Susi CUT TO 12. INT. RUMAH SITI - MALAM SUSI beserta keluarganya sedang makan malam bersama. PAK SURYO   Sus, kamu sudah dapat kabar dari Heru? Kok tidak pernah ada kabar ya? SUSI Iya ya Pak, tapi Susi percaya kok dengan mas Heru. BU TATI Bagus sih percaya. Sudah hampir 7 bulan ini masak tidak ngasih kabar..kalo kelamaan di kota ndak ada kabar nanti tahu-tahu pulang kampung bawa anak bawa istri.. apa kamu gak kecewa? SUSI   Iya iya, nanti Susi coba cari tahu. Tiwi kan juga sering bolak-balik Jakarta nganterin dagangannya.. nanti Susi tanya sama Tiwi O.S. BAROK Assalamualaikum PAK SURYO   Wa alaikum salam. Siapa ya Pak SURYO mendatangi pintu dan melihat seseorang diluar. BAROK Saya Barok pak. PAK SURYO Bar ...rok! Baro...Barok anaknya Darma? BAROK   Iya pak... PAK SURYO   Masyaallah, pangling bapak kamu bikin. Bu..bu, sini bu. Ini lho BU TATI    Ada apa pak PAK SURYO   Lihat bu, ini si Barok. BU TATI   Ya Allah, nak Barok... wah udah sukses ya masuk nak. masuk Sitiiii sini, kamu masih kenal sama mas Barok Barok tersenyum dan lalu masuk sambil mencium tangan kedua orang tua itu. Tak lama Susi muncul BU TATI   Sus, ini Barok, yang sering main kesini, sewaktu kamu masih kecil. Sana kamu bikinkan minum buat mas Barok. Barok dipersilakan duduk. PAK SURYO   Bapakmu sehat BAROK   Alhamdulilah pak.Ini ada sedikit oleh-oleh. BU TATI   Aduh,kok repot-repot.Nak Barok kegiatannya apa sekarang. BAROK   Ya,menjalankan bisnis sendiri.. PAK SURYO   usahanya apa saja nak. BAROK   Macem-macem...Ada restoran, toko di ITC, dan jual beli mobil.. kita bengkel juga punya… ya ngumpulin dikit demi sedikit namanya usaha pak PAK SURYO   Wahduh banyak juga. Wah Bu, rupanya merantau jauh-jauh ke Jakarta sekarang sudah berhasil.. berapa tahun ya nak di Jakarta? Perasaan lebih dari 3 tahunan gitu ya BAROK   Yah kurang lebih 3 tahun.. Alhamdulillah. Namanya merantau harus kerja keras.. sekarang bisa nikmati hasilnya… BU TATI   Nikmati hasilnya sama siapa? Memang nak Barok anaknya sudah berapa sekarang? BAROK Kawin aja belum Bu..apalagi punya anak, ibu ini masak tidak tahu kalau saya masih ngebujang.. ya saya nunggu adik saya perempuan nikah dulu... BU TATI   Kurang apalagi sih nak Barok ini... semua sudah ada.. mau carinya yang bagaimana? BAROK   Saya sih gak muluk-muluk Bu. Cari yang sederhana BU TATI   Kalo cari orang kota kebanyakan suka selingkuh, egois kayak di tivi-tivi tuh kawin cerai kawin cerai..kalo Susi gak neko-neko.. BAROK Bukannya Susi sudah punya calon? BU TATI   Namanya juga calon..bisa jadi bisa enggak.. Caleg juga bisa gagal.. kan kita Cuma bisa berencana, semua Allah yang menentukan.. kalau memang jodoh sih gak kemana PAK SURYO Calon Susi sudah 7 bulan di Jakarta tapi sampai sekarang tidak pernah ngasih kabar apa-apa Susi datang membawakan minuman sama jajanan kampung didalam toples. 

  Barok tak lepas memandang Susi dan Bu Tati tahu itu. Pak Surya menyenggol kaki Bu Tati BU TATI   Silahkan nak, seadanya BAROK   Terima kasih. Susi? masih ingat saya? SUSI   Yah lupa-lupa ingat. BU TATI   Dia masih kecil banget waktu nak Barok sering datang kemari. Tapi sekarang sudah siap bikin anak kecil he he Barok tersenyum..pak Suryo nyubit Bu Tati SUSI   Ah ibu bisa saja… jangan bilang begitu ah BAROK   Susi masih suka sama tanaman? SUSI   Wah suka banget mas. BAROK   Kalau gitu, bagaimana kalau besok kita ke pamanku untuk milih tanaman. Ada beberapa tanaman import yang dikirim tapi sebelum dibawa, harus mas pilih dulu.Susi mau nemenin? BU TATI   Bisa saja nak, besok Susi nggak ada acara kok. Sekolahnya sudah selesai lagi mau cari kerja sama cari suami.. bisa bisa … besok nak Barok kesini jemput dia ya BAROK   Benar Susi besok bisa? ​SUSI ​  Insyaallah mas.. BAROK Baiklah kalau begitu besok saya datang lagi. Susi bingung mendengar ibunya bilang begitu. Barok minum sambil memandang Susi... CUT TO 13.INT. KAMAR SUSI - MALAM Susi dan ibunya sedang berbincang-bincang dipinggir tempat tidur. SUSI   Ngapain sih ibu mengiyakan ajakan mas Barok. Kenal juga baru. Sudah nyodori anaknya begitu, malu ah Bu BU TATI   Tidak ada salahnya kamu jalan sama dia. Sudah 6 bulan Heru tidak ada kabar. Orang sudah mulai bicara yang tidak-tidak tentang kamu sama Heru..kenyataannya kalau bukan jodoh ya tidak bisa dipaksakan SUSI   Tapi Susi tidak mau menghianati mas Heru. BU TATI   Ibu juga boleh kamu kawin sama si Heru.Tapi ibu tidak mau kalau anak ibu terkatung-katung hidupnya. Mikir tho nduk, jangan sampai kamu jadi perawan tua gara-gara cinta Susi diam saja, ia tampak berpikir. BU TATI   cobalah dulu. Mana tahu dia lebih baik dari Heru. Susi hanya mengangguk lemah. 

  CUT TO 14. EXT. RUMAH SUSI - PAGI Barok menjemput Susi dengan mobilnya. Susi pamit dengan orang tuanya untuk pergi dengan Barok. Bapak ibu Susi senang melihatnya.. Barok juga sangat sopan dengan kedua orang tua Susi. Saat nunggu Susi, ada telfon dan Barok menerima dengan wajah serius seperti sesuatu sedang terjadi. ​BAROK Coba tolong jangan ganggu gue sehari ini saja.. semua gue percayakan sama elu…awas jangan teledor…! Begitu Susi keluar dari rumah Barok mengakhiri telfonnya dan pamitan sama orang tua Susi. CUT TO 16. EXT. TANAMAN HIAS – PAGI Barok jalan bareng Susi diantara tanaman hias. ​BAROK ​Denger-denger kamu sudah mau kawin ya ​SUSI   Rencananya begitu.. insyaallah kami akan segera menikah BAROK   Yah aku terlambat donk.. aku juga sayang sama kamu tapi kalau kamu sudah punya calon suami ya mau bilang apa.. tadinya aku pulang ke kampung karena ingin ngelamar kamu.. SUSI Mas bener-bener belum berkeluarga? Di Jakarta kan banyak gadis cantik, mau cari yang bagaimana ada? Yang hidung mancung yang leher panjang...macem-macemlah...Buat apa punya istri orang kampung, nanti malu-maluin temen-temen mas Barok disana BAROK   Di Jakarta susah cari istri yang baik.. yang akhlaknya kayak kamu.. rajin ibadah.. bertaqwa sama Allah.. aku bukan hanya cari istri tapi juga pingin cari jalan hidup yang benar... SUSI Perempuan kan tergantung lakinya juga, kalau suaminya tidak bisa jadi imam yang baik dalam keluarga, istrinya jadi tidak terarah BAROK   Sudahlah toh kamu juga masih setia sama pacar kamu.. ngomong-ngomong pacar kamu katanya di Jakarta juga? Kerja apa? SUSI   Susi tidak tahu masku kerja apa tapi dia lagi cari nafkah buat nikah cuma sudah hampir 7 bulan tidak ada kabar apa-apa.. ​BAROK   7 bulan? Lama juga dia tidak kasih kabar...kamu tidak mencoba menghubungi dia? ​SUSI [menggeleng] tidak ada yang bisa saya hubungi.. tidak ada handphone.. tidak ada alamat .. tidak ada yang bisa saya tanya BAROK   Dan kamu masih percaya sama dia? SUSI   Saya tidak tahu harus jawab apa kalau di hati saya masih.. BAROK   Sedih denger cerita kamu.. gadis cantik seperti kamu, setia, jujur, sopan, seandainya aku bisa membantumu mencari pacarmu, tapi kamu sendiri tidak tahu dia ada dimana? Apa benar dia juga masih mau kawin sama kamu? Atau jangan-jangan di Jakarta dia sudah kawin.. SUSI Ibu juga bilang begitu BAROK   Kamunya juga gak tahu apa dia masih mau ngawini kamu? Susi menggelengkan kepala ​BAROK   Jadi kamu masih mau nunggu dia? SUSI   Maksud mas BAROK   Kalau aku ingin melamarmu jadi istriku.. kamu tetap tidak mau nrima..aku sebenernya cinta sama kamu Susi.. mau gak jadi istriku Sus Susi hanya memandang dalam-dalam ke arah mata Barok. 

  Lalu cepat-cepat menunduk..Barok memegang tangannya. Susi melepasnya lalu pergi CUT TO 17. EXT/INT. SEL & KANTOR POLISI - SORE - Tampak Heru sedang melakukan sholat dan berdoa - Pintu penjara terbuka. - Heru menerima kembali barang-barangnya. O.S.RESERSE Saudara beruntung.Tante Ros dan komplotannya tertangkap di Tegal, ketika hendak menjual mobil-mobil penipuan tersebut. Mereka sengaja menunggu begitu lama, agar tidak terlacak polisi. Lain kali hati-hati. Ini Jakarta, anda bisa mudah terkena tipu disini..penipuan sedang merajalela saat ini ..mengerti Heru salaman sama polisi yang ada ditempat itu. Semua dicium tangannya CUT TO 18. EXT. PINGGIR JALAN - SORE Heru sedang menyusuri jalan, ketika ia melihat seorang perempuan sedang melintas jalan, tanpa memperhatikan kanan kiri dengan seksama, sehingga ia tidak sadar kalau ada sebuah mobil yang sedang melaju dengan kencang. HERU   Awas!!!! Heru bergerak cepat menyelamatkan perempuan itu.Tapi tanpa sadar, karena terburu-buru, Heru jatuh dengan posisi mencium perempuan itu.Sontak perempuan itu langsung menampar Heru. HERU Aduuh, bukannya terima kasih, kok malah marah? WIWID   Nolong sih nolong, tapi jangan megang-megang HERU Siapa yang megang-megang, ini tak krungkepin. Daripada ketabrak mobil, kan mendingan ketabrak bibir. WIWID   Eh, Elu …kayanya gue kenal sama lu. Lu Heru kan? HERU   Ya Allah.. bener ini ... ini...ini Wiwid Juwita eh suwe ora jamu.. jamu godong telo.. suwe ora ketemu ketemu pinsan wis tuwo WIWID Loh, mas sendiri ngapain? Heru, lalu langsung menolong Wiwid, dan mereka duduk di bangku pinggir jalan. HERU   Aku kesini mau cari kerja, tapi ijasahnya cuma SMA...eh di jalan ketemu penipu ..malah masuk penjara... nasib.. lagi na’as WIWID Kalau gitu mas ikut gue saja dulu.Mas bisa kerja sebagai tukang sapu jalan, gue ada kenalan..kan itu tidak memerlukan ijazah. O ya ngomong-ngmong Mas tinggal dimana? HERU   Yah ndak ada tempat aku disini.Aku nggak punya siapa-siapa. WIWID   Kalau gitu mas tinggal ditempat gue aja kalau mau HERU   Heh kita bukan muhrim. Apa kata orang WIWID   Yah pisah kamar dong! Kalau soal itu, mas bisa ngaku abang gue.Selesai masalah. 

  Disini gak seperti dikampung. Rumpi. Bisa dibilang kumpul kebo.. kalau disini asal orangnya pada cuek bebek.. urusan masing-masing HERU   Tapi nanti takut dosa.. yang namanya … WIWID   Terserah mas aja. Mau ikut gue ayo kalau gak ya udah bye bye Heru masih bingung, Wiwid jalan meninggalkan Heru karena tidak ada keputusan dari Heru. Heru tanya anak gaul yang lewat.. ​HERU ​  Gue itu artinya apa mbak ​ANAK GAUL ​  Kue itu roti tart... kalau gue ya gue elo ya elo gimana sih! ​HERU Gue ya gue elo ya elo.. Wid tunggu gue..tunggu gue wid..gue ikut di tempat lu ye Heru mengejar Wiwid yang berhenti jalan dan tersenyum melihat Heru lari mengejarnya. ​HERU   Maaf ya tadi aku masih bingung ... Wiwid tersenyum seneng melihat ulah Heru CUT TO 19. INT. RUMAH SUSI - MALAM Susi sedang berbincang-bincang dengan orang tuanya. Susi dalam kebingungan didesak orang tuanya. Susi memberikan bingkisan ke ibunya. Bu Tati membuka dan menjajal kebaya oleh-oleh dari Barok. Pak Suryo juga mencoba baju koko baru dan peci baru. PAK SURYO   Bapak lihat belakangan ini kamu suka jalan sama Barok. Menurut kamu sendiri Barok orangnya gimana SUSI Asyik sih.Orangnya baik. BU TATI   Wah gak baik lagi, masak kita belum jadi apa-apanya saja semua oleh-oleh dikirimnya kemari katanya di Jakarta masih banyak…wadhalaldah.. kalung emas.. ya Allah pak coba lihat aku dikasih kalung emas trelong-trelong koyo ngene PAK SURYO   Coba kalau Heru bisa sukses kayak dia BU TATI   Heru bisa apa? Milih laki itu yang sudah mapan kayak Barok gitu lho Sus.. Barok juga malu kalau mau nanya kamu lha wong di kepala tiap hari cuma hera-heru aja SUSI   Mas Barok juga nanya apa Susi mau jadi istrinya? BU TATI   Kalau gitu tunggu apalagi.Kita resmikan saja hubungan kalian. SUSI   Tapi bu. BU TATI   Susi, ibu mengerti perasaan kamu. Tapi Heru sudah berbulan-bulan tidak ada kabar. 

  Kita tidak tahu apa yang terjadi. Dan setiap hari umur kamu nambah. Ia kalau dia berhasil dapat kerjaan? Kalau tidak? Kamu harus nunggu apa lagi. Keburu Barok kawin sama orang lain karepmu dhewelah diatur angel! PAK SURYO   Ibumu benar. Bukan kita mau matere tapi selain suksesnya, Barok anak yang baik dan kelihatannya eman sama kamu. Bapak kenal asal usulnya. BU TATI   Apalagi kalau dia juga sudah minta kamu jadi istrinya. Pamali kalau ditolak.. bisa-bisa kamu jadi perawan tua karena menolak lamaran orang. PAK SURYO   Jodoh itu ditangan Allah.. barangkali ini yang terbaik buat kamu.. jangan sia-siakan rahmat dari Allah Susi tampak berpikir.