Try new experience
with our app

INSTALL

SUSI I’m in love  

Chapter 3

  CUT TO 20. INT. KAMAR HERU – KONTRAKAN WIWID - MALAM Heru baru saja membereskan alat sholatnya. Wiwid datang . WIWID Untung ada Lu, Her Aduh, aman deh kontrakan gw dari setan. HERU   Ah, ada-ada saja.Tanpa saya juga bisa aman, asal kamunya rajin sholat. Ibadah itu bisa menjauhkan kita dari hal-hal yang tidak kita inginkan WIWID   Kayak guru ngaji lu.. sukanya ceramah.. emh o ya Gue sudah bilang sama bos, besok pagi lu sudah bisa mulai kerja. HERU   Alhamdulilah..Memangnya dia nggak perlu lihat ijazahku. WIWID   Yah, tukang sapu.Kan nggak perlu pakai ijasah Wiwid selalu seneng memperhatikan Heru HERU Syukurlah.kalau gitu dalam waktu sebulan,aku sudah bisa mulai menabung untuk menikah sama Susi. Wiwid tampak tiba-tiba sedih ​HERU   Loh, Wid, kok tiba-tiba kamu begitu. Ada masalah apa Wid? Kalau ada yang bisa aku bantu bilang jangan sungkan-sungkan ya.. aku pasti mau bantu kamu lha wong kamu juga udah banyak nolong saya kok WIWID Apa lu gak denger kabar apa-apa dari kampung . HERU   Kabar apa? WIWID   Tapi,mas yang sabar ya. HERU   Loh.Kenapa?Memang ada yang meninggal? WIWID   Bukan HERU   Lalu? WIWID   Susi mas.Susi HERU   Kenapa Susi... WIWID Susi sudah dilamar orang. Bulan depan mereka mau nikah. Gue denger karena lu gak pernah kasih kabar ke mereka.. tahunya lu di Jakarta sudah menikah.. sudah punya anak.. Heru terdiam.Ia tampak begitu terpukul. Dia seperti tidak percaya hal ini terjadi. Wiwid mendekati Heru menempuk punggung Heru. Wiwid memeluknya tapi Heru risih menghindar. 

  CUT TO 21. INT. RUMAH SUSI - PAGI Barok mengucapkan akad nikah dihadapan Pak Suryo. Semua orang kampung yang dekat dengan keluarga Susi turut menyaksikan. Barok mengucapkan akad kurang lancar, diulang-ulang terus. Tapi pak Penghulu terus membimbingnya. Setelah akad selesai baru Barok dipertemukan dengan Susi yang sudah didandani cantik sekali. CUT TO 22. EXT / INT. KAMAR PENGANTIN - MALAM Begitu tamu resepsi sudah sepi, Barok langsung mendekati istrinya. Barok tersenyum pada istrinya. Dan matanya menkode untuk masuk kamar. Susi melangkah masuk ke kamar pengantin. Di dalam Susi siap-siap menghapus make up-nya. SUSI (VO)   Ya Allah, apakah tindakan hamba sudah benar. Apabila kau berkenan akan pernikahan ini, maka ikhlaskanlah hati hamba. Tapi bila tidak, berilah hamba pertolongan Tak lama kemudian begitu Barok mau masuk kamar pengantin ​BAROK ​  Sayang kamu sudah mau tidur? Susi tampak ketakutan, ia lalu memejamkan mata. Barok masuk kamar membuka korden pintu transparan dan melihat Susi duduk di tempat tidur. Susi tersenyum. Barok juga tersenyum sambil mengunci pintu kamarnya, lalu mendekati istrinya duduk disampingnya dan langsung membopongnya di taruh di tempat tidurnya. Tiba-tiba terdengar suara mobil-mobil mengepung rumah Barok. Beberapa polisi mengepung rumah itu. ​ANAK BUAH BAROK ​  Maaf Bang ada polisi diluar, tolong abang segera lari Barok kaget. Barok memeriksa dari jendela kamar. ​SUSI ​  Ada apa mas? ​BAROK ​  Kamu disini aja dulu.. mas lihat keluar ada apa... ​SUSI ​  Siapa mereka mas? ​BAROK   Udah kamu jangan kemana-mana.. tetep disini aja biar aku hadapi sendiri Barok keluar dari kamar pengantin dan berusaha lari lewat pintu belakang Susi melihat Barok lari melalui kebon belakang. Susi melihat Para Polisi mengejarnya dengan membawa anjing pelacak. Terdengar suara tembakan peringatan. Susi cemas dan risih dilihatin tetangganya. 

  CUT TO 23. INT. KAMAR SUSI - PAGI Susi terisak-isak ditempat tidurnya, diperhatikan kedua orang tuanya. PAK SURYO   Bapak minta maaf nak. Ternyata laki-laki yang yang bapak kira baik, ternyata bandit. Bapak tidak nyangka kalau dia Bandar narkoba Susi hanya terus menangis, pak Suryo hendak mencoba mendekati anaknya sementara bu Tati juga terduduk di kursi rias. SUSI   Aku berdosa sama mas Heru.. aku sudah mengkhianatinya tapi mas Heru tidak ikhlas.. aku tahu mas Heru masih mengharap-kan bisa nikah sama aku .. mungkin mas Heru dalam kesulitan mungkin dia tidak mau dia cerita sama aku. Aku harus men-cari mas Heru ke Jakarta.. aku harus cari dia Pak, Bu.. ijinkan aku mencarinya. PAK SURYO   Bapak tidak ingin melarangmu nak, tapi kamu masih istri Barok yang sah… sekalipun suamimu sekarang dipenjara BU TATI   Kamu mau cari kemana nak? Alamatnya juga tidak tahu. Kalau kamu ketemu apa yang bisa kamu lakukan. Kamu belum dicerai oleh suamimu.. nanti malah nambahin dosa… ini semua cobaan dari Allah… kamu harus kuat ngadepinnya. SUSI   Susi tidak tahu mana yang terbaik dimata Allah.. tapi Susi sudah jalani semua .. berbakti sama orang tua.... tapi sekarang BU TATI   Istifar nak.. istifar… ini semua cobaan dari Allah jangan berpikir yang tidak-tidak. PAK SURYO   Allah selalu menguji kita nak.. semakin kita beriman, semakin besar ujiannuya..dan Allah tahu kekuatan ujian yang diberikanNya.. bersabarlah.. Terdengar suara adzan isya SUSI Astagfirulllah haladzim… maaf pak bu, Susi ngacau ..Susi mau wudlu, Susi mau sholat isya dulu… Susi keluar dari kamar menuju kamar mandi. Bapak Ibunya saling pandang CUT TO 24. EXT. TAMAN KOTA – SUBUH Heru sedang menyapu dengan membawa gerobak sampah. Bajaj berhenti di dekatnya, keluar Wiwid bawa kantong plastik berisi nasi bungkus juga minumannya. WIWID   Gue seneng ngeliat lu rajin kerja kayak ini. Oya gue bawain nasi uduk barang kali lu belum sarapan HERU   Kok repot-repot sih…Makasih ya Wid.. aku jadi ndak enak... sudah numpang ditempat kamu ..dikirim sarapan tiap pagi WIWID   Sudah jangan dipikirin emang gue suka kok ngelakuinnya .. Wiwid berjalan menuju bangku taman diikuti Heru ​WIWID   kita kan sama-sama satu kampung masak tidak saling nolong Wiwid dan Heru duduk di bangku taman. Heru membuka bungkusan nasi lalu memakannya. 

  Wiwid nyiapin minum di gelas plastik yang dibawanya. ​WIWID ​  Her, lu masih suka kepikiran sama Susi? ​HERU ​   Ya masih, tapi apa gunanya, dia sudah jadi istri orang lain ​WIWID   Mungkin lagi hamil kali ya.. tapi kok bisa lu-nya inget terus dia nya gampang ngelupain lu..kayak apa sih dia kok lu suka ​HERU   Kenapa sih kamu suka nanyain Susi? Wong aku sudah mulai melupakannya.. WIWID   Ya gak sih gue prihatin aja ngelihatin lu begitu terus.. ya udah gue gak mau nanya soal Susi lagi.. tapi ngomong-ngomong apa lu gak kepikiran cari cewek lain? HERU   Buat apa? Apa ada yang suka sama tukang sapu seperti saya? WIWID   Kalau ada, apa lu mau? HERU Tapi siapa yang mau? Aku masih belum yakin ada yang mau.. WIWID   Pasti ada, asal lu mau menerimanya.. HERU   Siapa? WIWID   Gue…gue juga udah pingin kawin Her, tapi gue belum nemu orang yang sebaik elu... HERU   Kamu bisa cari yang lebih dari aku Wid, percuma kamu sama aku.. gak punya apa-apa..aku gak ada pantas-pantasnya Wiwid menyentuh tangan Heru.. Heru jadi grogi WIWID Gue gak masalah yang penting orangnya baik..dan gue ngerasa selama ini lu orangnya baik banget.... ya udah gue mesti berangkat udah kesiangan.. ntar mau pulang bareng gak? Kalau pulang bareng gue jemput … HERU   Ya boleh.. makasih sebelumnya.. hati-hati kamu Heru tidak bisa berbuat apa-apa, kelu lidahnya ketemu orang sebaik Wiwid. Wiwid mencium pipinya. Heru diam saja. Wiwid melambaikan tangan naik bajaj lagi. CUT TO 25.EXT. RUMAH SUSI– PAGI Susi baru pulang dari pasar. TIWI menghampiri dengan terburu-buru dan menghentikan Susi di depan halaman rumah TIWI   Susi.. Susi...Kamu kenapa. SUSI   Eh Tiwi.. aku nggak apa-apa kok TIWI   Ingat mas Barok apa inget mas Heru nih? SUSI   Nggak tahu mana yang harus diinget...dua-duanya seperti tidak ada... mas Barok ada tapi di penjara...kalau mas Heru...apa mas Heru juga masih inget saya TIWI   Masih. Aku percaya kok kalau dia masih inget. Malah sebenar-nya aku mencari kamu karena ada kabar tentang Heru. SUSI   Oh ya.Gimana kabar dia? TIWI   Denger-denger ..Dia sekarang jadi penyalur pembantu SUSI   Oh ya. TIWI   kawanku yang kerja di Jakarta memberikanku ini. SUSI   Kok kamu malah begini, nanti kalau mas Barok tahu gimana Tiwi memberikan kartu nama yang bertuliskan Heru. Susi spontan lang-sung mengambilnya dan memperhatikan dengan serius dan senang. 

  Tapi tampang Susi masih tanda tanya.. SUSI   Ya Allah mas Heru, ternyata kamu berhasil di Jakarta. Tapi,kenapa dia sama sekali tidak memberi kabar? Apakah dia masih sendiri? TIWI   Jangan takut, dia masih sendiri. Mungkin dia ingin punya banyak uang dulu, baru menghubungi kamu. Kamu cari aja dia ke Jakarta SUSI   Kartu namanya buat aku ya.. kalau dapet alamatnya seperti ni aku berani mencarinya... Terima kasih banyak ya Tiwi..tapi Tiwi kenapa kamu mengdukungku begini..nanti mas Barok marah TIWI Aku gak tega lihat kamu begini terus... SUSI   ayo duduk-duduk dulu TIWI   Terima kasih... ya udah aku pamit dulu.. ni belanjaannya sudah ditunggu.. [nunjukin belanjaannya] SUSI   Ya udah .. salam buat bapak sama ibu... Tiwi pergi meninggalkan dia. Siti berpikir sebelum masuk ke rumahnya. CUT TO 26.INT. RUMAH SUSI – RUANG TENGAH – PAGI Susi langsung meletakkan belanjaan dan berlari ke kamarnya dan membereskan pakaian memasukkan kedalam kopornya BU TATI Mau kemana nak? SUSI   Saya mau cari kerja ke Jakarta. PAK SURYO   Kamu mau kerja apa mau cari Heru? Susi mulai mengemas-ngemasi pakaian dalam tas dan perbekalan yang dibutuhkan. Pak Suryo terus memperhatikan PAK SURYO   Buat apa? Dia sudah tidak mau lagi sama kamu. Kalau masih mau sama kamu pasti dia kasih kabar sama kita. Nanti kamu sudah susah-susah cari Heru ke Jakarta, belum tentu dia akan ngawini istri orang.. kamu kan masih istrinya Barok.. dan kalau Barok tahu apa nanti tidak jadi masalah? SUSI   Pak saya tahu saya istri mas Barok tapi saya tidak bisa diam saja dan suntuk meratapi nasib saya disini PAK SURYO   Tapi kenapa mesti kerja di Jakarta? Apa tidak kerja disini saja SUSI   Bapak jangan curiga dulu. Kalau mencari mas Heru, kan Susi tidak tahu mencarinya harus kemana? Suka nggak suka Jakarta memang kota penghasil uang pak. 

  PAK SURYO   Kamu yakin dengan niatmu? Dosa membohongi orang tua SUSI Saya tahu Pak.. saya mesti gimana lagi? Menunggu suami saya keluar dari penjara? Sampai kapan dia keluar dari penjara? Sampai kapan dia mau berhenti melakukan kejahatan? Tolong Bapak ibu sekali ini saja beri saya kebebasan memilih jalan hidup saya.. bukannya saya tidak bisa patuh lagi sama orang tua.. tapi semua sudah saya jalani seperti maunya bapak ibu BU TATI   Kamu masih belum tenang hadapi cobaan ini nak.. yang ikhlas jalani cobaan dari Allah...jangan terburu-buru bertindak.. ingat kamu masih menantunya pak Darma.. ibu tidak setuju kamu ke Jakarta PAK SURYO Iya nak. Pikirkan baik-baik. Kamu perempuan, berdosa tidak menurut orang tua, suami atau mertuamu.. kami semua sedang berusaha mengeluarkan Barok dari penjara Susi meletakkan tas pakaiannya dan terhempas terduduk di sudut meja. Ibunya mendekati Susi ​SUSI Buat apa mengeluarkan dia dari penjara.. dia merusak anak-anak muda dengan narkoba.. saya malah pingin minta cerai sekarang juga ​PAK SURYO   Astagfirullahhaladzim.. jangan berkata begitu.. kamu seharusnya bisa bantu dia supaya bisa kembali ke jalan yang lurus.. dia masih suamimu astagfirullahhaladzimm… SUSI   Saya tidak kuat begini terus pak.. apalagi suami saya ternyata bajingan Pak Suryo dan Bu Tati istighfar… ​SUSI   ​Apa bapak ibu pingin punya cucu seorang bajingan?! ​PAK SURYO   usi!! Lancang kamu!! Barok sudah menyesali semua perbuatannya.. dan setiap orang perlu dukungan untuk bertobat! SUSI   Bapak ibu terlalu yakin sama mas Barok tapi tidak pernah merasakan apa yang saya rasakan… Susi masuk ke kamarnya. 

  CUT TO 27. EXT. WARUNG PINGGIR JALAN – SIANG Heru sedang jajanan dan ngopi bersama Kondirin di warung. Tukang wa-rung memberikan kopi yang baru diseduh. KONDIRIN Her, kalau Wiwid sudah bilang mau ngajak kawin sama kamu kenapa tidak diterima saja,.. orangnya juga baik.. wis to lupain saja pacarmu di kampung apalagi dia sudah nikah... Heru tidak bisa bicara apa-apa dia hanya meminum kopinya ​KONDIRIN Mungkin memang kamu gak jodoh sama pacarmu di kampung.. umur kamu sudah 33 mau nunggu kiamat baru kawin.. apa Wiwid kurang cantik? HERU Dirin..Bukan cantik yang bikin aku cinta.. mungkin cinta yang membuat aku jadi begini… jadi gak bisa lupa .. perasaanku Susi juga masih ngarepin aku KONDIRIN Ya gak mungkinlah.. kecuali kalau kamu yang masih ngarepin jandanya HERU Ngawur kamu.. KONDIRIN Ya ialah wong wis kawin kok diarep-arep.. itu judulnya ‘kutunggu jandamu’ aku cuma kasihan ma kamu… ngeliatin kamu seperti gak punya gairah hidup HERU Siapa bilang.. aku memang orangnya gini, tapi soal gairah itu urusan lain, baru kelihatan nanti di kamar he..he KONDIRIN Mungkin kalau kamu sudah kawin.. bisa ngelupain pacarmu itu.. bisa dapet rejeki yang lebih bagus lagi ... apalagi Wiwid sudah mau sama kamu.. kalau aku jadi kamu yo wis langsung aku kawini kalau mau sama aku HERU Dirin mungkin Kamu bener juga sih .. mungkin aku mesti kawin biar gak begini terus... KONDIRIN Jadi kamu mau ngawinin Wiwid? HERU Iya nanti aku mau bikin kejutan untuk kawin sama dia Heru tersenyum, Kondirin melompat-lompat seneng 

  CUT TO 28. EXT. DEPAN RUMAH SUSI – SORE Susi pamitan sama bapak ibunya mau ngajar mengaji, dijemput mertuanya pak Darma. Susi dijemput pakai mobil kijang ​SUSI ​Pak Bu Susi berangkat dulu, bapaknya Barok sudah datang ​PAK SURYO   ​Mampir dulu ... ​PAK DARMA ​  Kesuwun kang.. nanti Susi terlambat ngajar ngaji Susi masuk ke mobil kijang. Mereka berangkat… CUT TO 29.INT. MOBIL KIJANG PAK DARMA – SORE Di dalam mobil Susi diberi uang pak Darma yang dibungkus saputangan. Susi menolak tapi terus dipaksa pak Darma ​PAK DARMA ​  Sudah ini dipakai dulu mungkin kamu perlu Susi mengembalikan uang itu ​SUSI ​  Wah terima kasih banyak pak tapi saya tidak memerlukannya ​PAK DARMA ​  Kamu jangan menolak, kamu sudah seperti anak saya sendiri ​SUSI ​  Bapak sudah terlalu baik buat saya ​PAK DARMA   Anak saya kan tidak bisa menafkahi kamu. Karena memang tidak mungkin.. tapi aku seneng kamu masih setia dengan suamimu itu tandanya kamu wanita terpuji.. ambil ini Darma memberikan uang itu dengan paksa dan Susi terus menolaknya ka-rena tidak mengharapkan pemberian itu SUSI   Saya mesti bilang apa sama bapak ibu, saya malu PAK DARMA   aku lebih malu kalau tidak kamu terima karena selama ini anakku tidak menafkahi kamu apa-apa.. trima.. tolong trima ini Bilang suamimu ngirim uang titip sama aku.. Darma terus memaksanya untuk menerimanya SUSI   Ya sudah terima kasih banyak Mobil kijang berhenti, Susi keluar mencium tangan pak Darma. Mobil pak Darma meninggalkan Susi di halaman pesantren putri. Susi berjalan me-masuki halaman pesantren.. begitu mobil pak Darma menjauh, Susi terhenti langkahnya dan melihat uang itu.