Try new experience
with our app

INSTALL

SUSI I’m in love  

Chapter 4

  CUT TO 30. INT. WARUNG PINGGIR JALAN – SORE Kondirin sedang lahap makan mie ayam sama Wiwid. Kondirin antusias ​KONDIRIN ​  Pokoknya beres. Heru sudah mau kawin sama kamu ​WIWID ​  Emang dia bilang apa ​KONDIRIN   Dirin mungkin bener kowe ya.. aku mesti kawin sama Wiwid biar bisa ngelupain pacarku yang sudah kawin.. masak aku mesti ngarepin jandanya sih.. Wiwid berbinar-binar seneng WIWID   Kondirin, bener dia ngomong begitu? Terus ngomong apalagi? KONDIRIN   Wis pokoke kamu siap-siap bae dilamar Heru dia nunggu kamu di kontrakan dengan kejutan.. Wiwid langsung bangkit meninggalkan warung itu. Kondirin juga mau nyusul tapi ditahan tukang mie ​TUKANG MIE ​  Belum dibayar ni kang ​KONDIRIN ​Waduh mas aku belum ngambil duit di Atm ​TUKANG MIE ​Wah mesti bayar lunas gak bisa ATM Asal Tulis Mawon mas Kondirin melongo CUT TO 31. EXT. KONTRAKAN WIWID – MALAM Wiwid bergegas menghampiri kontrakannya. Lampu rumah kontrakan sudah nyala.. Wiwid tersenyum senang.. langsung berjalan cepat dan dibuka pintu rumah kontrakan... dia heran rumah kontrakan bersih tapi sepi tidak ada siapa-siapa dan dikejutkan suara kaleng. ​WIWID ​  Mas... mas Heru... CUT TO 32. INT. KONTRAKAN WIWID - MALAM kaleng yang dipakai ganjal pintu terdorong menggelinding. Kontrakannya sudah bersih sekali. Wiwid senang. Kaleng itu menggelinding kembali ke kaki Wiwid dan ada catatan yang ditempel disitu. ​SURAT HERU DI KALENG Wid kamu sudah baik sekali sama aku.. bukannya aku menolak keinginanmu.. tadinya aku berfikir benar juga aku harus kawin.. tapi aku bingung aku ragu aku masih ingat Susi terus.. aku minta maaf ya Wid.. HERU   Wiwid terhempas duduk di lantai kontrakan menangis dan menendang pintunya dengan kesal sehingga pintu kontrakan tertutup kembali. Heru masih duduk jongkok dibalik pintu. ​HERU ​  Wid kamu bener mau kawin sama aku? Wiwid membalikkan badan dengan tersenyum senang. Mereka saling berpandangan dengan berbalas senyum. Wiwid menghampiri Heru yang duduk dibalik pintu ​WIWID ​  Aku sudah yakin mas Wiwid tersenyum bahagia. Lantas menghempas meraih tangan Heru dan mencium tangannya. Wiwid membuka jaket mantelnya dan memperlihat-kan pakaiannya yang menantang HERU   kamu ngapain? WIWID   Maaf, mas gue juga punya kebutuhan yang sama dengan wanita lain. 

  Wiwid lalu bergerak mendekap Heru,tapi Heru grogi dan menghindar. WIWID Ayolah mas. Lu juga laki-laki normal kan. HERU   Astafirullah Wid,nyebut. Tapi WIWID tetap memaksa, dan akhirnya Heru terpuruk didekap Wiwid CUT TO 33. INT. RUMAH SUSI – MALAM Bu Tati dan Pak Suryo di rumah sekali-kali lihat jam dinding. ​PAK SURYO   ​Susi kok belum pulang ya Pak Darma mengetuk pintu ​PAK DARMA   ​Assalamu’alaikum ​BU TATI & PAK SURYO ​Wa’alaikum salam… kenapa pak Darma? BU TATI Mana Susi.. kok tumben telat ​PAK DARMA   usi tidak ada di tempat mengaji.. katanya ada yang melihat dia naik angkot ke terminal bis ​BU TATI   Dia pasti ke Jakarta Pak.. anak itu sudah tidak bisa diingati lagi.. terus bagaiamana dia gak bawa apa-apa? Bagaimana nasib Susi Pak? Pak Darma seperti menyembunyikan sesuatu. Pak Suryo tidak bisa berkata apa-apa hanya terduduk di meja makan. CUT TO 34. INT. BUS/TRAVELL – PAGI Susi terbangun melihat dirinya sudah sampai Jakarta. Susi tersenyum dan mengambil kartu namanya. Lalu bertanya ke orang di sebelahnya. ​SUSI ​Ibu mau ke Jakarta? ​IBU PENUMPANG   ​Iya... memang situ Jakartanya mana ​SUSI ​  Saya mau cari alamat ini bu, ibu tahu? Susi menyodorkan kartu nama dan ibu itu membacanya ​IBU PENUMPANG ​  Kamu mau jadi pembantu? ​SUSI   ​[Susi menggeleng] Ini kantor baru suami saya Susi tersenyum…. CUT TO 35.EXT. AGEN PEMBANTU - SIANG Susi celingak celinguk mencari alamat.Ia berhenti,ketika melihat plang yang bertuliskan HERRU.Seorang pegawai berdiri didepan pintu. SUSI   Ah, ini dia. Eh maaf mba PEGAWAI   Iya,ada yang bisa saya bantu? SUSI Apa ini kantor pak Heru? PEGAWAI   Iya betul. Mau ngelamar jadi pembantu ya mbak.. Biasanya bapak ngambil langsung dari kampung.. apa mbak sudah janjian sama pak Heru? Susi bingung dan tersenyum karena yakin ini salah paham SUSI   Bukan.. saya bukan mau ngelamar kerja PEGAWAI   Oh, maaf. Jadi ada perlu apa mbak SUSI Saya cari pak Heru pacar saya. 

  Pegawai itu tampak heran dan memperhatikan Susi dari atas hingga bawah berulang-ulang. PEGAWAI   Pacar? SUSI   Iya,pacarnya dari kampung PEGAWAI Maaf bu.Setahu saya pacar bapak orang jakarta. SUSI Apa! Mana mas Heru. Beraninya dia pacaran lagi. PEGAWAI   Loh bu, jangan masuk. SUSI Saya nggak peduli! Mas Heru, mas, keluar mas ini Susi. Susi menerobos masuk ruangan itu SUSI   Mmas Heru? HERRU Iyaa.Apa yang bisa saya bantu! Kenapa ibu teriak-teriak di tempat saya? SUSI Maaf mas, rupanya saya salah orang. HERRU   Memang mbak cari siapa? SUSI Saya mencari pacar saya .hampir 7 bulan yang lalu dia ke Jakarta mencari kerja. Tapi sejak saat itu dia tidak ada kabarnya lagi. Susi tampak lemas. Susi mau melangkah pergi. Herru jadi kasihan HERRU Apa mba tidak ada sanak saudara disini. Susi menggeleng HERRU   Kalau gitu, bagaimana kalau mba saya carikan kerja disini, jadi mba bisa sambil mencari pacar mbak. Bagaimana? SUSI  (VO) Kerja?Berarti uang SUSI Boleh.Kapan saya bisa mulai kerja? HERRU   Istirahatlah dulu. Tini, tolong antarkan mba ini ke kamar. PEGAWAI   Loh pak,tapi HERRU Tampaknya dia pekerja yang baik.Cantik pula. Bukannya bos Walter lagi mencari yang kayak gini? Herru melambaikan tangan ke Tini supaya mendekatkan telinganya. Herru membisikan ke telinga Tini ​HERRU   Kita bisa tawarkan dia. Kan pasti gede uang pengganti jasa yang ia berikan.Sementara itu kita tidak keluar modal sama sekali. TINI   O gitu Boss oke..oke.. boss Tini menggangguk dan mengajak Susi keluar dari ruangan dan mengantar-kan Susi ke barak penginapan para pembantu. 

  CUT TO 36. INT. REAL ESTATE WALTER -SORE Susi dan Herru memasuki kamar Walter. Susi terkagum-kagum dengan tempat Walter yang mewah. Tak lama kemudian keluarlah seorang laki-laki berumur separuh baya. Dia adalah Walter. WALTER   Ah, Herru, apa kabar. Terima kasih banyak. Ini orang yang kamu maksud. Fa se e name? Walter menjulurkan tangannya mau berkenalan. WALTER   Walter. Walter Lidenloup.. Fa se e name? Siapa nama kamu? SUSI   [Susi sungkem tidak mau bersalaman] Susi.. Susminarni Herru jadi risih Walter menyadari sifat pembantunya sangat hormat HERRU Ya sudah kalau begitu saya pamit dulu.. met malem WALTER   Oke bye… I call you tommorow.. Thanks Herru HERRU Sip see you later Walter mendekati mengantar memperlihatkan ruangannya, Susi mengikutinya dan canggung karena Walter orangnya supel dan cepat akrab ​WALTER Ini dapur untuk cooking.. masak.. ini mesin cuci.. en ini tempat kesukaan istri saya Walter menunjukkan sofa yang unik dan nyaman ​SUSI   ​Istrinya mas Wortel dimana? ​WALTER ​  Walter wol-ter... wol... ter ​SUSI   ​Oh maaf ya Wortel ​WALTER   Istri saya meninggal.. kecelakaan.. so traggic hah.. jadi saya sekarang sendiri.. lonely.. kesepian.. begitu SUSI Anaknya mas Wortel eh maaf Wol-ter dimana? WALTER Saya belum punya anak.. dan panggil saya walter tidak pakai mas, tidak pakai tuan, tidak pakai mister...we’re the same human..Oke sekarang kita ke kamar Susi digandeng tanganya dan Susi ketakutan berjalan menuju kamar WALTER   Ini kamar kamu.. kamu istirahat .. mandi dulu nanti kita bicara pekerjaan kamu disini...supaya asyik Susi menganggukkan kepala. Bel pintu berbunyi..Walter segera jalan membuka pintu. Susi masuk ke kamarnya. Begitu pintu dibuka Sarah langsung jatuh terhuyung memeluk Walter dan jatuh bersama. Susi keluar dari kamar dan memperhatikan Walter sedang berusaha membangunkan Sarah, pacarnya yang mabuk berat. Kaki Walter menendang menutup pintu WALTER Mau sampai kapan kamu berhenti mabuk! Du bi faruck! SARAH   Faruck? Kamu tahu kenapa saya mabuk. Karena kamu tidak bisa apa-apa... ha ha ha ha.. aku sayang sama kamu Susi segera menghampiri hendak ikut menolong SUSI   Mas.. mas Walter.. SARAH   Wow, pantas kamu tidak tertarik dengan saya lagi! Ternyata kamu punya perempuan lain! Jangan-jangan dia pelacur simpanan kamu WALTER   Jaga mulutmu! Dia pembantu baruku. Jaga mulut kotormu itu atau aku usir kamu SARAH Pembantu! Pinter juga kamu berdalih.. Pembantu apaan? Ngapain pembantu didatangkan jam segini?! Apa gak bisa besok pagi?! Pembantu pemuas kamu! Sini kamu pelacur..! Sarah hendak menyerang Susi, tapi Walter menahannya WALTER Masuk kamar Susi, masuk! Susi tampak ketakutan langsung lari masuk kamar tapi berhenti dipintu memperhatikan pertengkaran itu ​WALTER   Bicara kamu kotor. Itu karena kamu suka mabok.. kamu tahu aku trauma dengan pemabok! Walter mencekal tangan Sarah tapi dikibaskan kembali oleh Sarah SARAH Istrimu dulu juga pemabok.. itu juga gara-gara kamu WALTER   Jangan bawa-bawa istriku.. Pergi kamu. Pergi! Walter menyeret Sarah keluar. Walter membukakan pintu dan mendorong Sarah keluar dari apartementnya. Walter mengunci pintunya. 

  Sarah menggedor-gedor pintunya. ​SARAH Buka Walter.. buka.. jangan jadi pengecut kamu! Buka! Buka aku akan disini sampai pagi sebelum kamu buka pintu ini... Susi masih memperhatikan. Walter kesel dan masuk kamarnya. Sarah kecapekan ngedor-gedor terus dia jalan sempoyongan pergi dari situ. CUT TO 37. INT. RUMAH DARMA – MALAM Tiwi dan Pak Darma duduk di ruang tengah. Bu Darma tampak duduk terpisah karena stroke tertekan dengan keadaan ​PAK DARMA   Jadi kartu nama itu bukan Herunya Susi.. kasihan dia.. saya jadi merasa bersalah Baik pak Darman dan Tiwi lemas memikirkan kesalahan mereka TIWI Saya yang salah Pak.. keliru memberi alamat PAK DARMA   Sudahlah itu semua kita lakukan karena ide saya supaya Susi bisa ke Jakarta mencari Heru, setelah kamu kasih kartu nama sorenya aku kasih uang supaya berani berangkat ke Jakarta dan benar .. Susi masih mengharapkan Heru tapi kasihan rupanya salah alamat.. TIWI   Bagaimana kalau nanti mas Barok tahu Pak? PAK DARMA   Tahu apa? TIWI   Tahu kalo Bapak yang telah menyebabkan Susi ke Jakarta PAK DARMA   Biar dia tahu, aku kasihan sama Susi .. keluarga Pak Suryo terlalu baik sampai memaksa anaknya menunggu suaminya yang bajingan itu keluar dari penjara.. makanya aku tidak mau mengeluarkan dia supaya kapok dengan kejahatan yang dilakukannya.. Secara mengejutkan Barok muncul dari pintu belakang dapur tanpa sepengetahuan mereka, Barok mendengarkan semua pembicaraan itu.​​​BAROK Semua jadi jelas.. bapak mau menghukumku.. sejak kecil bapak selalu menghukumku.. BU DARMA   Anakku Barok... kamu sudah pulang.. sini nak.. sini sama ibu ​BAROK Ibu istirahat ya .. tidur dulu sudah malam.. Barok juga baru pulang capek mau istirahat BU DARMA   Seneng kamu sudah pulang.. kalau begitu antar ibu ke tempat tidur..besok bangun pagi ya Barok memapahnya ke tempat tidur. Setelah membaringkan ibunya, Barok keluar dari kamar itu dan langsung melangkah ke bapaknya mengambil rokok dan meminum kopi bapaknya. ​PAK DARMA ​  Bagaimana kamu bisa keluar ​BAROK   Bapak sampai tidak tahu bagaimana saya keluar? Bapak saya sendiri sampai tidak tahu bagaimana anaknya keluar dari penjara. Untung aku punya mertua yang mau menggadaikan sertifikat rumahnya untuk mengeluarkan menantunya..karena istri saya cari laki-laki lain ke Jakarta disuruh bapak saya sendiri. PAK DARMA   Itu untuk kebaikan Susi.. kamu tidak hanya membohongi istrimu dan keluarga istrimu tapi kamu juga sudah membohongi orang tuamu sendiri... dengan semua barang haram itu BAROK   Mertua saya masih bisa berharap supaya saya kembali ke jalan yang lurus tapi bapak saya sendiri tidak. Itu karena Bapak tidak pernah menganggap saya sebagai anaknya.? Pak Darma berdiri kesal sekali dengan anaknya. 

  PAK DARMA Kamu anak bapak yang tersesat tidak seperti adik-adikmu, bapak tidak senang harta yang kamu dapatkan ternyata semuanya haram TIWI   Pak tolong jangan bicara seperti itu BAROK   Haram, tahu apa soal haram saat seperti ini…Sekarang semua orang di dunia ini bandit... hanya jalan mereka dianggap resmi sama hukum PAK DARMA   Kamu memang sudah gila? Sudah aku tidak mau dengar ocehanmu sekarang juga pergi dari rumah ini, aku tidak mau punya anak bandit .. Barok membanting botol minuman ke meja BAROK Oke saya juga tidak butuh bapak seperti kamu!! TIWI   Mas jangan pergi.. jangan pada emosi ... jangan pada egois BAROK Bapak tidak pernah adil terhadap saya Tiwi.. kalian-kalian yang mau nuruti kemauan Bapak yang dianggap benar.. sekalipun aku muak dengan semua aturan di rumah ini..... TIWI   Mas kamu mau kemana? BAROK   Tempatku di Jakarta antara neraka sama sorga gak ada batasnya. Aku mau cari istriku... Barok keluar dari rumah dengan membanting pintu. CUT TO 38. INT. KAMAR SUSI – REAL ESTATE WALTER – MALAM Terdengar teriakan keras dari kamar Walter. Susi terbangun kaget segera mengenakan baju dan keluar dari kamar menuju kamar Walter.