Try new experience
with our app

INSTALL

SUSI I’m in love  

Chapter 5

  CUT TO 39. INT. DEPAN KAMAR – REAL ESTATE WALTER – MALAM Susi mengetuk-ketuk pintu tapi ternyata pintu tidak dikunci. Walter masih mengigau tentang kecelakaan istrinya. ​WALTER ​  [ngigau] oh no.. please no.. opdomseh.. oh god please no ​SUSI   Mas .. mas.. wortel.. wolter.. kamu kenapa? No plis no plis audduuuhh gimana nih Walter terbangun dan teriak langsung terpeluk oleh Susi. Walter keringatan dan memeluk Susi erat-erat tapi Susi berusaha melepaskannya sampai lepas ​SUSI ​  Kamu kenapa? ​WALTER ​  Aku mimpi lagi ​SUSI ​  Mimpi apa? ​WALTER   Kecelakaan itu.. kematian istriku.. dia mabuk.. mau jemput aku .. malam itu dia cemburu .. dia mabuk.. dia nabrak rumah...mobilnya hancur... dan dia... oh god please no... Siti lari mengambil segelas air putih. Dan memberikan pada Walter ​SUSI   ​Minum dulu .. minum dulu biar tenang ​WALTER ​Terima kasih Susi memperhatikan dan membimbing gelas minumannya ke mulut Walter CUT TO 40. INT. REAL ESTATE WALTER – PAGI / MALAM A. Walter terbangun mendengar Susi mengaji B. Susi membersihkan ruangan. Diam-diam Walter mengambil Al Qur an punya Susi di kamarnya dan membaca terjemahannya C. Susi memasak buat Walter, dimana Walter tampak menyukai masakannya.Iapun mengajak Susi makan bersama dia yang mana tadinya Susi menolak, tapi Walter memaksa. D. Susi membereskan barang-barang pribadi Walter, melihat note telfon dokter jantung dan Susi kaget terdapat Al Qur an dan terjemahan di dalam tas kopor Walter E. Walter sedang menonton Susi duduk dibawah, lalu Walter menyuruhnya untuk duduk bersamanya, dan tertawa bersama menyaksikan siara TV. F. Walter melihat Susi sholat. 

  DISSOLVE TO 41. INT. REAL ESTATE WALTER – PAGI Walter berbalik hendak meninggalkan ruangan, mendadak, dadanya sesak. Ia terjatuh, rupanya sakit jantungnya kumat lagi. Mendengar suara gedubrak, Susi segera berbalik, dan melihat Walter yang terkapar. SUSI   Walter..!? Susi mencari note yang terdapat nomor telfon dan no handphone dokter pribadi Walter. Susi mencari handphone Walter dan mendialnya. Menunggu nada sambung CUT TO 42. INT. KAMAR REAL ESTATE WALTER – SIANG Dokter sudah selesai memriksa. Walter pun mulai tersadar. ​WALTER ​  Terima kasih dok DOKTER   Bersyukur kamu punya pembantu seperti Susi. Pintar dia sampai perhatian dengan telfon saya dokter jantung kamu.. okey kamu mesti istirahat dulu.. Susi saya pulang dulu kalau ada apa-apa telfon saya kapanpun.. Bye Dokter keluar dari kamar mau diantar sama Susi ​DOKTER   Biar saya keluar sendiri.. kamu temani Walter.. Susi kembali ke tempat tidur menemani Walter WALTER   Susi SUSI   Iya Susi duduk disamping Walter yang terbaring di tempat tidurnya WALTER   Terima kasih banyak ya.Tanpa kamu,mungkin saya sudah mati. Susi, maaf,saya ingin bertanya sesuatu..Apa kamu sudah punya suami? SUSI   Sudah, ada di kampung.. kenapa? Walter tersenyum lemas. Susi menyelimutinya ​WALTER ​  Suami kamu kerja apa? Susi tidak bisa menjawab. Lalu mengalihkan pembicaraan ​SUSI   ​Saya ambil air putih dulu Susi mau beranjak pergi tangannya dipegang Walter. ​WALTER ​  Maaf kalau saya banyak bertanya.. Walter tersenyum melihat kepergian Susi dari kamar itu CUT TO 43. INT. KONTRAKAN WIWID – MALAM Pintu dibuka masuk Wiwid dengan perasaan senang membawa belanjaan banyak. Tangan Wiwid menyalakan lampu dan terkejut melihat Kondirin terduduk diikat dan mukanya berdarah. Spontan Wiwid beranjak menolongnya tapi terhenti seketika.. ​WIWID ​  Dirin kamu kenapa… ​KONDIRIN ​  Pergi… cepat pergi… pergi Wiwid mundur mau keluar rumah tapi ditahan anak buah Barok dan terpaka masuk kedalam lagi. Lemari es ditutup dan muncul Barok mengambil apel yang dikupas dengan pisau buah ​BAROK   Siapa yang ngasih kartu nama Heru sama adikku Tiwi supaya sampai ke tangan istriku Susi… dan membuat Susi ke Jakarta mencari Heru tapi sengaja supaya dia kesasar dan sekarang terperangkap menjadi pembantu…Siapa yang ngasih kartu nama palsu itu ​KONDIRIN   Saya yang salah.. saya yang ngasih.. maafin saya kang … maafin saya BAROK   Buat apa kau kasih itu sama adikku Tiwi Kondirin melirik kearah Wiwid merasa tidak enak ​KONDIRIN ​  Saya cuma cari komisi kang… Wiwid jadi geram ​BAROK ​  Kamu jual berapa kartu nama itu sama Tiwi ​KONDIRIN ​  maafin saya kang... maafin saya ​BAROK ​Bukan disuruh perempuan sialan ini?! [menampar Wiwid] Mulut Wiwid berdarah ​KONDIRIN Pukul saya kang... pukul saya... saya yang salah.. jangan tampar perempuan… hukum saya … apa maunya akang sekarang?! Barok membalikkan badan kearah Kondirin dan tersenyum. Wiwid dilepas dari cengkramannya. 

  CUT TO 45. INT. REAL ESTATE WALTER – PAGI Masuk dari pintu apartement, Susi membawa belanjaan dan langsung ke dapur. Di meja makan, Walter membaca terjemahan Al Qur an. ​WALTER ​Ini kitab suci kamu? Susi meletakan belanjaan dan mendekati Walter duduk di kursi meja makan ​SUSI   ​Itu Al Qur an.. kitab suci umat islam ​WALTER   Boleh ajarkan saya cara membacanya? Saya suka artinya.. saya baca terjemahannya sangat menarik sekali Susi duduk di sebelahnya dan membuka surat Al Fatehah lalu membacakan serta menjelaskan artinya. Walter terkagum. ​WALTER   Luar biasa indah sekali... Saya suka dengan agama kamu.. bagaimana saya bisa beragama seperti kamu? ​SUSI   Kamu ingin masuk islam? Subhanallah kamu mendapat hidayah dari Allah.. kamu aku ajari membaca dua kalimat syahadat begini coba tirukan… [membacakan dua kalimat syahadat] Walter menirukan dua kalimat syahadat. Setelah selesai Susi tersenyum senang. Walter juga tersenyum ​WALTER   Sudah begitu? Saya sekarang islam? Saya selama ini sibuk dan tidak pernah punya agama apapun... Susi mengangguk dan tersenyum ​SUSI Alhamdulillahirobilalamin... ​WALTER   Satu lagi Susi... saya mau tanya sama kamu.. tidak harus kamu jawab sekarang tapi aku sungguh-sungguh .. saya hanya tahu kamu baik dan selama satu tahun bersama saya, suami kamu tidak pernah kamu temui apa itu tidak dosa dalam agama kamu? Atau apa kamu sudah bercerai dengan suami kamu.. maaf saya ingin tahu karena saya sekarang sedang cinta sama kamu.. dan ingin menjadi suami kamu kalau kamu memang mau.. SUSI   Kenapa kamu suka sama saya? Saya hanya pembantu, apa kamu tidak malu? Walter meraih tangan Susi dan memegangnya. Susi bingung salah tingkah WALTER   Dalam agama Islam tidak boleh saling membedakan derajat karena dimata Allah kita ini sama, benar begitu? Susi, saya serius ingin menikah sama kamu, kamu sosok istri yang aku butuhkan SUSI   Saya ada suami.. mungkin masih di penjara.. saya terus terang lari dari itu… saya tidak ingin punya suami yang jahat.. tapi semua saya lakukan karena terpaksa.. hanya saja sampai sekarang saya belum dicerai suami saya… Susi beranjak pergi ke kamarnya. 

  CUT TO 46.INT. KAMAR SUSI REAL ESTATE WALTER - MALAM Susi sholat tahajud. Seusai salam Susi berdoa SUSI Ya Allah, berilah hamba petunjuk. Sudah hampir satu tahun hamba mencari mas Heru, tapi belum bertemu juga. Saya juga sudah tidak tahu kabar mas Barok apa sudah keluar dari penjara atau belum? Sekarang Walter melamar hamba, apa yang harus hamba lakukan? Susi mengakhir doanya dan mengambil foto Heru dari dompetnya. CUT TO 47. EXT. KANTOR PENYALUR PEMBANTU – PAGI Anak buah Barok menggaet tangan kondirin berjalan masuk ke dalam kantor itu. Barok dibelakangnya bersama Wiwid. Barok memperhatikan kanan kiri. Barok mengeluarkan pisau karena sudah curiga dengan tempat itu. Seorang reserse menodongkan pistol ke Barok ​RESERSE ​Barok berhenti!! Begitu didepan pintu kantor itu Barok langsung berlari kedalam dan menyuruh anak buahnya memegang Wiwid dan Kondirin. ​BAROK ​Pegang mereka Reserse memberikan tembakan peringatan. Reserse menembak kaki anak buah Barok sehingga Kondirin berhasil melarikan Wiwid. Reserse mengejar Barok dengan memberi tembakan peringatan lagi ​RESERSE ​Barok berhenti!! Reserse membidik dengan tenang dan DORR.. Barok tertembak jatuh menggelinding CUT TO 48. INT. REAL ESTATE WALTER - SORE ada berita yang menunjukkan seorang pemuda bernama BAROK   meninggal, karena tertembak lari. Yang ada hanya foto yang berasal dari KTP.Dan photo itu adalah photo Barok. Susi langsung lemas melihat berita itu di teve saat dia sedang masak. Dari pintu terdengar bel. Susi membukakan pintu dan ternyata Kondirin dan Wiwid. Susi terkejut campur senang bertemu teman sekampungnya yang diantar Tini asistennya pak Herru. SUSI   Kondirin .. Wiwid... kok bisa tahu WIWID   Nanya sama mbak Tini SUSI   Oh .. Mbak Tini masuk dulu yuk masuk ..duduk duduk .. majikanku orangnya baik kok.. TINI   Maaf mbak makasih banget tapi tadi bapak pesen supaya langsung kembali ke kantor Tini pergi. 

  Wiwid dan Kondirin masuk dan duduk di ruang tamu ​KONDIRIN ​Wah awakmu wis seneng bisa punya majikan sugih koyo kiye Kondirin masih terkagum-kagum apartement mewah yang dimasukinya ​SUSI ​Kok tumben .. ini ada apa ​WIWID ​Sebelumnya saya minta maaf, semua salah kami berdua ​​KONDIRIN ​Saya juga salah… Tiwi pernah ngasih kamu kartu nama kan? Susi mengangguk ​KONDIRIN Kartu nama itu sengaja aku yang kasih ke Tiwi karena kalau sampai aku bisa tahu Heru ada dimana saya akan dikasih uang.. jadi aku dapat ini sebenarnya tahu kalau ini bukan Herunya kamu… Heru sama Wiwid hampir nikah tapi rupanya Heru merasa tidak pantas dan menghilang .. lalu kami menikah..seminggu setelah pernikahan kami…denger-denger Heru bunuh diri.. Susi menangis.. Wiwid juga menangis… ​SUSI ​  Dimana jenasahnya sekarang? Kondirin menggelengkan kepala dan Wiwid memeluk Susi nangis bersama. CUT TO 49. INT. REAL ESTATE WALTER – PAGI Susi menikah dengan Walter secara islam, bapak ibu Susi Pak Suryo dan Bu Tati juga datang tampak bahagia sekali. Dokter Walter, Sarah, pak Darma dan Tiwi juga datang. Termasuk Wiwid dan Kondirin. Seusai foto keluarga bersama, Walter dan Susi naik mobil pernikahannya menuju apartement Walter yang baru. Di dalam mobil Susi bahagia sekali dan melambaikan tangan dengan tamu dan keluarga. Semua melambaikan tangan kearah mobil Susi dan Walter.. CUT TO 50. EXT. APARTEMENT WALTER - SORE Penerima tamu membukakan pintu mobil. Betapa kagetnya dia ketika melihat perempuan yang keluar, ternyata adalah Susi, hanya saja ia tidak begitu yakin, karena wajah Susi, telah dipermak jadi jauh lebih cantik. Mata Heru tak lepas pandangannya kearah Susi dengan baju pengantin V.O. HERU   Susi? V.O.  SUSI Astagfirullah, itu kayak mas Heru. Ketika Susi mau bereaksi, mendadak Walter muncul. WALTER   Susi, sayang. Heru masih bengong nggak percaya. Mata terus memandang Susi sampai hilang dari pandangan. Atasannya mendekati Heru ATASAN HERU   Heh, yang sopan lu. Itu isteri tuan Walter. HERU   Eh iya pak, tapi kok mirip ya sama pacar saya di kampung? ATASAN HERU   Ha,ngaca lu. Ngimpi apa lu di kampung ada orang cantik kayak gitu PORTIR 1   Heru jangan ngigau lu enak aja istri bule dibilang pacar lu di kampung.. kacrut juga lu ATASAN HERU   Udah udah angkat tu barang bawa ke tempatnya HERU   Eh iya, so pasti bos Heru segera membawa barang-barang itu pakai trolly dorong menuju lift. Atasan Heru memperhatikan betapa semangatnya Heru tampak lain 

  CUT TO 51. EXT. DEPAN PINTU APARTEMENT WALTER - SORE Bel pint dipencet Heru. Susi membuka pintu. Heru menunduk tidak berani menatap dan memasuk-masukkan barang-barang. Susi memperhatikan tag name di baju tertulis HERU. Walter memberi tips dan Heru keluar dari tempat itu. Heru menunduk dan membuang muka begitu melewati depan Susi yang masih berdiri didekat pintu. ​SUSI   ​Makasih ya mas Heru Heru kesandung kagok. Susi ngelirik tersenyum ​WALTER ​  How you know his name ​SUSI ​  Ada tulisannya.. aduh kok sampai jatuh mas ​HERU ​  Celana dalem eh.. selamat malem.. pringisi.. permisi Heru keluar menutup pintu. Susi tertawa. ​WALTER   ​Kamu nakal.. bikin orang salah tingkah.. Diluar pintu Heru memegang dadanya bersandar dipintu, begitu pintu dibuka lagi sama Susi. Heru kejengkang. Uang tipsnya jatuh. ​HERU ​  Maaf nyonya uangnya jatuh ​SUSI   ​[setengah berbisik] aku Susi mas Heru langsung bangkit dan tak lupa ngambil uangnya hendak bergerak mundur. Tapi tiba-tiba terdengar suara Walter terjatuh. ​SUSI ​  Mas tolong mas… suami saya … Susi dan Heru mengangkat Walter ke sofa. Susi langsung menelfon dokter pribadinya. Dan Heru membetulkan posisi tidur Walter di sofa CUT TO 52. INT. KORIDOR APARTEMENT – SORE Walter diatas brangkar diiringi dokter dan perawat menuju lift. Heru dan Susi mengikuti juga. Heru membawakan barang-barang Susi. CUT TO 53. INT. RUANG RAWAT WALTER – MALAM Walter terbaring. Susi sedih dihadapannya. Dokter menghampirinya ​DOKTER ​  Biarkan Walter istirahat.. Ibu juga perlu istirahat.. ​SUSI ​  Boleh aku menunggu disini dok ​DOKTER ​Boleh tapi nanti setelah kami melakukan diagnosa Susi keluar dari ruangan. Dokter dan perawat melakukan diagnosa CUT TO 54. INT. KANTIN RUMAH SAKIT – MALAM Susi terdiam hanya minum teh panas. Heru masih makan mie ayam dihadapanya tapi sikap Heru kayak dengan majikannya. ​

  HERU   Tidak makan? Susi menggeleng ​HERU   Nanti masuk angin.. makan dulu Susi menangis ​HERU   Lho kok nangis.. kenapa? Jangan khuatir nanti suamimu Insyaallah segera sembuh.. kan sudah ditanganin dokter.. kita berdoa saja biar tuan Walter diberikan umur panjang Susi masih terus menangis seperti tidak bisa ngomong apalagi ​SUSI   ​Kenapa kamu menghilang mas? ​HERU ​  Siapa bilang ? Ni aku masih ada.. ​SUSI   Aku menunggumu mas.. kamu ke Jakarta selama 7 bulan tidak ngasih kabar keluargaku. Kamu tahu aku nikah dua kali ini karena kamu tidak ada kabar lagi HERU   Ya Wiwid cerita kamu kawin sama Barok.. tapi kemarin Barok masuk tivi ditembak polisi gara-gara narkoba ya SUSI   Terus kamu juga mau kawin sama Wiwid yang sudah membohongi aku? HERU   Bukan begitu.. Wiwid sudah menolongku selama aku susah di Jakarta.. aku tidak enak diajak kawin sama dia..ya aku nurut saja tidak tahunya wiwid gak bener.. SUSI   Aku ke Jakarta mencari kamu mas.. tapi aku gagal HERU   Aku juga gagal tidak bisa menyenangkan kamu dan keluargamu, aku malu jadi tukang sapu mau ngelamar kamu tapi aku senang melihat kamu sudah kayak bintang film, cantik, kaya, wis pokoke nyenengke tenan.. SUSI   Aku terpaksa menerima lamaran Walter karena aku tidak bisa.. aku tidak tahu menunggu siapa... ​HERU   Sudah, yang sudah, sudah..kita sudah punya kehidupan masing-masing...kita mesti ikhlas dengan apa yang diberikan Allah..inget yang diberikan Allah selalu yang terbaik... hanya saja kita tidak bisa melihatnya dengan jelas... Susi melihat tangan Heru keduanya masih belum ada cincin seperti ditangannya ​SUSI ​  Anakmu sekarang berapa mas? ​HERU ​  Anak? Aku belum kawin..Sus Susi tambah menangis ​HERU   ​Lho kok tambah nangis ​SUSI ​  Kenapa kamu belum nikah? ​HERU   Aku juga gak tahu.. belum bisa nikah-nikah.. terus terang aku masih suka keinget kamu​ SUSI   Kenapa kamu tega tidak pernah peduli sama aku? Susi pergi meninggalkan Heru. Mie Heru belum abis..